Kiat-kiat agar tenang menghadapi ujian Allah SWT

 Tausiyah

Oleh;www.nasihatislam.com@ikhwan_bahar

Apapun yang menimpa diri kita, Insya Allah akan menjadi kebaikan kalau dihadapi dengan sikap positif yakni berhuznuzan (berbaik sangka) kepada Allah.

berikut beberapa kiat-kiat yang perlu kita lakukan dalam menghadapi sebuah ujian :

Pertama,
Kita yakin bahwa cobaan itu merupakan ekspresi cinta Allah pada hamba-Nya. Allah Swt memberikan cobaan agar kita menjadi lebih dewasa dan matang dalam mengarungi kehidupan. Abu Hurairah r.a. berkata, bahwa Rasulullah saw. bersabda, “Barang siapa yang dikehendaki Allah menjadi orang yang baik maka ia diberi-Nya cobaan.”? (H.R.Bukhari)

Kedua,
Yakinlah bahwa makin besar dan banyak cobaan yang Allah turunkan kepada Qta, makin besar pula pahala dan sayang Allah yang akan dilimpahkan kepada Qta. Dengan catatan, kita bisa menyelesaikan setiap ujian itu secara baik.

Sesungguhnya hanya orang orang yang bersabarlah yang dicukupkan pahala tanpa batas.” (QS. Az Zumar: 10).

Dan sungguh akan Kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang orang yang sabar, (yaitu) orang orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan : ‘Innaa lillahi wa inna ilaihi raaji’uun’. Mereka itulah yang mendapatkan keberkatan yang sempurna dan rahmat dari Rabbnya, dan mereka itulah orang orang yang mendapat petunjuk.” (QS. Al Baqarah : 155 – 157).

Anas r.a. berkata: Nabi saw. bersabda, “Sesungguhnya besarnya pahala itu tergantung pada besarnya cobaan. Sesungguhnya apabila Allah Ta’ala itu mencintai suatu kaum maka Ia mencobanya. Barang siapa yang rela menerimanya, ia mendapat keridhoan Allah, dan barang siapa yang murka, maka ia pun mendapat murka Allah” (H.R.Tirmidzi)

Ketiga,

Yakinlah bahwa ujian itu akan menghapuskan dosa-dosa yang pernah kita kerjakan.

Abu Said dan Abu Hurairah r.a. meriwayatkan bahwa Nabi saw. bersabda: “Seorang muslim yang tertimpa penderitaan, kegundahan, kesedihan, kesakitan, gangguan, dan kerisauan, bahkan hanya terkena duri sekalipun, semuanya itu merupakan kafarat (penebus) dari dosa-dosanya (H.R. Bukhari dan Muslim)

Keempat,

selalu berpikir positif bahwa apapun yang menimpa diri  akan menjadi kebaikan.

“Dan sungguh akan Kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang orang yang sabar, (yaitu) orang orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan : ‘Innaa lillahi wa inna ilaihi raaji’uun’. Mereka itulah yang mendapatkan keberkatan yang sempurna dan rahmat dari Rabbnya, dan mereka itulah orang orang yang mendapat petunjuk.” (QS. Al Baqarah : 155 – 157).

Abu Yahya Shuhaib bin Sinan r.a. berkata, bahwa Rasulullah saw. bersabda: “Sungguh menakjubkan sikap seorang mukmin itu, segala keadaan dianggapnya baik dan hal ini tidak akan terjadi kecuali bagi seorang mukmin. Apabila mendapatkan kesenangan, ia bersyukur, maka itu lebih baik baginya, dan apabila ditimpa penderitaan, ia bersabar, maka itu lebih baik baginya.”(H.R.Muslim)

Kelima,

Yakinlah bahwa setelah dalam kesulitan ada kemudahan.
Fakta menunjukkan, sering kali ide-ide brilian justru lahir atau muncul ketika kita berada dalam puncak kesulitan. Contoh sederhana, banyak mahasiswa bisa mengarang pada saat menghadapi soal-soal ujian bukan? Karena sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan.

“Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan.” (Q.S. Alam Nasyrah 94: 5- 6)

Keenam,

selalu optimis bahwa kita bisa menyelesaikan setiap ujian yang Allah SWT berikan, karena Allah SWT tidak akan memberikan ujian di luar kemampuan hamba-Nya. Optimisme bisa melahirkan energi yang tersembunyi dalam diri kita, karena itu optimisme bisa menjadi bahan bakar untuk menyelesaikan segala persoalan.

“Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya.” (Q.S. Al-Baqarah 2 : 286)

Ketujuh,

hadapi ujian dengan usaha dan doa. Kerahkan segala ihtiar untuk menyelesaikan ujian dan bingkai usaha itu dengan doa. Ikhwan wa akhwati fillah rahimahullah, sesungguhnya doa adalah ibadah, dan Qta dianjurkan untuk banyak-banyak berdoa pada Allah, bahkan apabila kita tidak berdoa kepada ALLAH maka kita termasuk orang yang sombong dan merasa cukup sehingga bisa membuat kita berpaling dan tidak bersyukur pada Allah, wa iyya udzubillah.

“Maka apabila kamu telah selesai (dari suatu urusan), maka kerjakanlah dengan sungguh-sungguh (urusan) yang lain. Dan hanya kepada Tuhanmulah hendaknya kamu berharap” (Q.S. Alam Nasyarh 94 : 7 – 8).

“Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Aku kabulkan doamu.” (Q.S. Al-Mu’min 40: 60).

Mungkin sudah banyak doa yang kita panjatkan tetapi ada yang belum terkabul. Tahukah ya ikhwan wa akhwati fillah bahwa doa ada penghalang-penghalang nya, untuk itulah saya bawakan tulisan dibawah ini, semoga kita bisa introspeksi dan makin giat untuk berdoa, merasa fakir dan banyak bersyukur kepada Allah, dan berhuznuzan apabila Allah belum mengabulkan do’a kita dan berusaha mengambil hikmahnya, karena Allah Maha Mengetahui apa yang terbaik untuk kita. Dan semoga kita bisa lebih banyak bersyukur dan mengingat Allah atas nikmat-nikmat dan karunia yang Allah berikan pada kita.
Itulah trik-trik yang dapat kita lakukan dalam menghadapi berbagai ujian hidup. Apapun yang menimpa diri Qta, Insya Allah akan menjadi kebaikan kalau dihadapi dengan sikap positif berhuznuzan kepada Allah, optimisme, bersabar dengan berikhtiar dan dibingkai dengan doa. Sesungguhnya pertolongan Allah akan datang jika kita memohon kepada-Nya dan bersabar disetiap ujian yang diberikan.

“Hai orang orang yang beriman jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu, sesungguhnya Allah beserta orang orang yang sabar.” (Q.S. Al Baqarah: 153).

Jangan Lupa Komentarnya,Syukron
Download Aplikasi NASIHAT ISLAM di Android: android-download-button

Author: